Beranda Beksi NEWS SELINGKUH

SELINGKUH

Cerpen Ida Fitriawati Rosadi

“Sinar mentari masih seperti kita waktu masih kanak-kanak , canda, tawa, Sahabat dumay minta saiyah menulis tentang 9 huruf, hmmm 9 huruf itu kalo kita ada di pusaran 9 huruf itu, ibarat sperti pohon kaktus semakin kuat untuk di peluk , semakin terasa sakitnya…
Ada loh selingkuh baik baik ko bisa? Iyah sebab mereka sebenarnya tau apa yang di lakukan nya, pasti merasa bersalah, tapi apa mau dikata kalo rasa itu ada dan di hujamkan k jantung nya dengan cara apa dia menolak, aturan2 yang ada pun seolah olah diabikannya.
“Tapi saya salut loh sama yang melakukan selingkuh model ini, sebab pasti begitu berat, mungkin bisa jadi ingin menyudahinya, tapi gagal dan gagal lagi, masih terus berhasrat, yang pasti nya mereka juga pasti merasa tersiksa, sebab mereka pastinya ingin hidup normal…
Knapa harus hidup normal? Karena kehidupan yang mereka jalanin seperti kehidupan horor.. spooky, mencekam, asyik asyik deg deg an, kebanyakan horor nya dari pada asyik asyik nya, horor kaya di kejar kejar kuntilanak,… 😅 kalo lagi berduan pasti inget sama yang di rumah, pas di rumah inget setengah mati sama yang di luar sana, tangan jari jempol gateel pengn sms .. wa aan cuma pgen tahu kabar nya aja, teruus aja begitu.. sampe lebaran monyet 😁🤗 sbnarnya mereka juga tahu ikutin kata kata siapa, kata kata syetan apa kata kata malaikat,. Ujung ujung nya pasti menyerah.

“Ujung ujung nya pasti nanya, gimana cara nyelesaiin nya, Berat bos..
Berat sist… mungkin ada sebagian orang bilang, berhenti, berhneti aj .. gitu aja ko repot .. ribeet
Bhaaaa…. pas sini justru moment paling susssah, sulit dan sukar ha ha ha susah n sulitnya mutusin perselingkuhan,
Mening jangan coba coba masuk ke dunia lain … ngeri .. horor.. spooky .. banyak hantu nya …
Buat sahabat dumay yg req tentang tulisan ini.. SELAMAT , sahabat dumay sdh menyadari keliruan dan mau k khidupan normal, ayo cepat pulang, banyak berdoa dan tutup buku kalo udah di niatin, pegang prinsip.. jalanin.. langkah berikutnya adalah HAPUS semua apapun bentuk kontak dengan selingkuhan… beraat..
Niat bisa kapan aja, tapi ketika kangen rindu melanda, mulai deh jempol gatel sms, wa, massger, line si dia, berat bos.
“Rasa yg di punya, rasa rindu kangen pasti ada, patah hati pasti kejadian pasti di rasakan, sabar .. sabar.. bulatkan tekad dan himpun kekuatan.. sebab semuanya harus tetap terus berjaln, kalo udah kuat, kalo bener – bener udah seratus persen ga ada lagi kontak, artinya berhasil dalam satu dua bulan semua pasti terlwati dan bisa move on kembali, ko bisa.. iya lah bisa.. sebab dengan berjaln nya waktu, dengan kimunikasi yang intens berkurang, pertemuan – pertemuan yang menurun bahkan hilang gak ketemuan lagi, gak janji janjian lagi, maka rasa rindu kangen sayang dan cinta akan melemah hilang dengan sendirinya,
Satu yg pasti cara mengabaikannya adalah beraktifitas, full kegiatan, ikut komunitas.. jangan biarkan kasih sedikitpun celah pada otak dan pikiran untuk mengangankan nya , membayangi nya..
Sekali berangan-angan, membayanginya.. rasa rindu kangen pasti datang menghantui sperti jurig..
Beraktifitas, olah raga, ikuti Kegiatan-kegiatan pisitif, kalo fisik lelah otak akan mengirim sinyal untuk segera tidur, bukan menghayal ngalamun akh.. terbayang lagi…
Udah berusaha kuat tapi masih blom bisa juga, minta berusaha sama pasangan untuk berbuat agar tergerak hati untuk tetap mencintainya, anehnya hati susah tergerak untuk mendekat pada pasangan.. beratkan bos.. senjata pamungkas dan terakhir bos jadikan rasa cinta pada anak sebagai tameng untuk melupakan, itu pasti berhasil, kalau sudah berhasil cobalah untuk memaafkan diri sendiri, selingkuh memang bukan suatu kesalahan namun jika tersadar itu adalah sebuah prestasi.
Buat yg belum mencoba, jangan sekali kali buat nyoba uji nyali di ranah ini, berattt.. repoot.. gak akan kuat.. gak akan sanggup..

Pulanglah… cepat kembali
Pulanglah, sebelum langkahmu terlalu jauh
Pulanglah sebelum langkah mu tak pasti
Pulanglah sebelum kau lupa jalan arah untuk pulang
Pulanglah, sebab orang yang kau kejar nyatanya tak bisa kau sebut sebagai rumah, pulanglah. (Ida Fitriawati Rosadi)